Subhanallah!! Rupa-rupanya Inilah Sebab Kita Disunahkan Jilat Jari Selepas Makan..

Subhanallah!! Rupa-rupanya Inilah Sebab Kita Disunahkan Jilat Jari Selepas Makan.. Ada hikmah Besar di Sebalik Amalan Ini… Sebarkan!…

Kita Disunahkan Makan Dengan Tangan Dan Menjilat Jari Selepas Makan. Ada Yang Berasa Jijik Dan Malu Untuk Melakukan Sunnah Ini.Tetapi Satu Kajian Dilakukan Mendapati Ianya Mempunyai Manfaat Yang Besar Kepada Kesihatan Manusia.Rupa-rupanya Dijari Manusia Mempunyai……Subhanallah Sungguh Menabjubkan.

Diantara sunnah Rasulullah SAW adalah makan dengan menggunakan tangan kanannya. Beliau memakan makanannya dengan tiga jari, lalu menjilati ketiga jari tersebut sebelum membersihkannya. Dan bila ada satu suap makanan terjatuh dari tangan Rasul, beliau tidak akan meninggalkan makanan tersebut, melainkan mengambilnya dari tanah, lalu membersihkannya dan memakannya.

Loading...

Hal tersebut diatas sesuai dengan sabda Rasulullah “jika satu suap makanan salah seorang diantara kalian jatuh, ambillah, lalu bersihkan kotorannya, jangan biarkan untuk syaitan. Jangan membersihkan tangannya dengan sapu tangan, namun jilatlah jari-jarinya karena dia tidak mengetahui bahagian mana dari makanannya yang mengandung keberkahan. (HR Muslim).

Ketika pertama kali membayangkan cara makan dengan menggunakan tiga jari itu, mungkin kita akan merasa bahwa hal itu tidak mungkin kita lakukan apalagi jika harus menjilatnya.

Sebagian orang yang bergaya hidup mewah tidak suka menjilat jari-jarinya karena menurutnya, dia merasa jijik dengan perbuatan tersebut. Padahal jika kita telah mencobanya sekali saja, lalu kita benar-benar melakukannya dengan seksama, kita akan terkagum-kagum dan merasa bingung dengan apa yang kita lakukan.

Rasulullah selalu makan menggunakan tiga jari, karena saat itu tidak menemukan hal lain selain jari yang dapat dipastikan bersih sehingga dapat dipergunakan untuk makan. Kemudian Rasulullah menjilat jari-jari karena menurutnya kita tidak tahu di bagian mana dari makanan kita yang mengandung berkah. Dengan demikian makan dengan tiga jari dan menjilatnya merupakan upaya mengikuti sunnah Rasul dan bernilai ibadah.

Tetapi Apakah tidak boleh dengan empat atau lima jari? Sebenarnya tidak harus menggunakan tiga jari saja. Makan menggunakan lebih dari tiga jari diperbolehkan jika makanan itu mengandung kuah atau sejenisnya yang tidak mungkin dimakan dengan tiga jari.

Lalu apa hikmah dari makan menggunakan jari tangan? Imam Al-Ghazali, dalam kitab Ihya’ Ulumiddinnya, menjelaskan, “Aktiviti makan itu dapat dilihat dari 4 sisi, yaitu makan dengan menggunakan satu jari dapat menghindarkan seseorang dari sifat marah, dengan dua jari akan menghindarkan dari sifat sombong, makan dengan tiga jari akan menghindarkan dari sifat lupa dan makan dengan menggunakan empat atau lima jari dapat menghindarkan dari sifat rakus. kemudian mengapa Rasulullah menggunakan tiga jari? sesungguhnya makan menggunakan tiga jari akan membuat setiap orang dapat mengukur porsi makanan yang cocok bagi dirinya.

Loading...

Ia juga dapat menjadikan setiap suap yang masuk ke dalam mulut dapat dikunyah dan bercampur dengan air liur dengan baik sehingga kita tidak akan mengalami gangguan pencernaan.

Sumber : Inilah Makanan Rasulullah SAW. Prof.Dr.’Abdul Busith Muhammad as- sayyid.

Fakta berikutnya,makan dengan menggunakan tangan ternyata boleh lebih sihat daripada makan dengan sudu. Mengapa boleh demikian? Hal ini kerana pada tangan kita terdapat enzim, yakni enzim RNase yang dapat menurunkan aktiviti bakteria-bakteria patogen yang ada pada tangan kita ketika kita makan. Enzim RNase adalah enzim yang dapat membantu metabolisma badan manusia.

Enzim RNase terutama dihasilkan oleh tiga jari tangan kita (ibu jari, telunjuk, dan jari tengah). Dengan makan menggunakan tiga jari tersebut – seperti yang diajarkan oleh Rasulullah – bakteria yang terdapat pada makanan yang masuk ke dalam sistem pencernaan akan diikat oleh enzim tersebut.

Subhanallah, ternyata Allah telah memberikan alat makan yang paling sempurna bukan, yakni tangan kita sendiri. Dan Rasulullah telah menjadi contoh serta teladan bagi kita umat muslim untuk senantiasa menjaga kebersihan dan kesihatan tubuh kita. Menggunakan sudu untuk makan sah-sah saja asalkan diperhatikan juga kebersihannya. Sekarang keputusan berada di tangan anda, memilih makan dengan sudu atau dengan tangan.

Wallahualam!!

Sumber: Wisely

 

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *