BIAR BETUL! Gadis Ini Berkahwin Dengan Orang Kaya Dubai dan Diberi Wang Belanja “100 Juta” Setiap Bulan, Tapi “Minta Cerai” Selepas 1 Tahun ?!

 

Seorang gadis usia 23 tahun sangat bertuah, diketahui ia berkahwin dengan lelaki kaya usia 58 tahun.Suaminya berasal dari Dubai.

Kalau sudah muncul kata “Dubai” pasti fikiran kita terus muncul kata “orang kaya” benarkan? Iya, tidak salah lagi ia diberi bayaran hidup beratus-ratus juta setiap bulan, hidupnya tidak pernah susah bahkan boleh berfoya -foya namun malah hal ini yang terjadi selepas 1 tahun ?!

Loading...

Keluarga suaminya mempunyai perniagaan gas alami, sehingga semenjak ia menikah dengan sang suami, ia pun langsung diberi bayaran hidup 100 juta setiap bulan, kereta mewah dan tinggal di rumah yang sangat mewah.

 

Awalnya semua orang iri dengan hidupnya tetapi di sebalik semua itu ternyata ada alasannya. Ia diharuskan mengikuti semua adat orang Dubai, dalam cuaca yang sangat panas pun ia diharuskan memakai jubah panjang, dan tertutup!

Sedang ia sendiri berasal dari China, awalnya ia sangat menderita tapi lama kelamaan ia pun terbiasa dengan berpakaian seperti itu,

 

Loading...

Suaminya kemudian dipaksa melahirkan anak dalam jumlah yang banyak, 1 tahun kemudian gadis asal China itu tidak sanggup menahan tekanannya. Kemudian ia memuat kisah hidupnya di media sosial.

Para netizen merasakan kepahitan yang ia rasakan, di malam tahun baru gadis tersebut harus ikut melayani tetamu-tetamu yang datang, sedangkan ia yang masih belum sepenuhnya terbiasa dengan adat mereka.

 

Tapi kerana ia sudah menjadi pengantin luar negri mau gak mau ia tetap harus tersenyum … sebahagian netizen memberi beberapa cadangan, akhirnya ia memutuskan untuk cerai dengan sang suami.

 

Walau kehidupannya sangat mewah dan membuat orang iri. Tapi semua itu tidak ada gunanya jika ia tidak merasa bahagia di sana!

Bagaimana menurut kamu? Jika kamu di posisi gadis ini, adakah kamu mempertahankan diri untuk tetap hidup di sana atau minta cerai seperti dia?

Kekayaan Dubai

Hampir semua orang tahu tentang Bandar Dubai dan hamparan luas kekayaannya. Kota yang terletak di Emiriah Arab dan sangat sinonim dengan sumber semula jadinya berupa minyak bumi. Kebanyakan orang beranggapan bahawa Dubai menjadi bandar kaya kerana berada di Teluk Arab yang mempunyai telaga minyak bumi yang melimpah.Namun, anggapan kebanyakan orang itu salah, kerana pendapatan bandar itu yang menyumbang kira-kira $ 100.000.000.000 bagi pendapatan negaranya, ternyata berasal dari perniagaan real estate, syarikat penerbangan dan pelabuhan.

Pengeluaran minyak bumi rupanya hanya menyumbang 7 peratus sahaja dari jumlah keseluruhan pendapatan negara itu, manakala selebihnya dari pendapatan dari sektor pelaburan berat, industri dan lahan. Kerajaan Emiriah Arab dan Bandar Dubai mula mengguna pakai kaedah Barat dalam pembangunan perniagaan hartanah. Pada awal 1980-an, banyak yang meramalkan bahawa ekonomi Dubai tidak akan mampu bertahan jika hanya fokus pada perniagaan sektor sumber minyak bumi semata. Sehingga perlu bagi kerajaan dan pengusaha di bandar ini memikirkan pelaburan pada sektor lain. Salah satunya adalah pelaburan di bidang real estate yang kini menjadi tulang belakang utama ekonomi Arab.

Pada tahun 2000, sebahagian besar pembangunan hartanah mula dikerjakan. Hal ini memberikan dorongan segar bagi perekonomian di kawasan itu dan benar-benar menyebabkan pelaburan real estate di bandar tersebut berkembang pesat. Masih pada tahun 2000, dunia menyaksikan pembukaan Dubai Internet City. Hal ini mengundang banyak pelanggan global dari pelbagai negara menyokong usaha Dubai memanfaatkan teknologi. Bandar itu benar-benar membebas cukai di sektor tekonologi maklumat, sehingga hal ini menarik banyak pelabur.

Pada tahun 2003 banyak pelabur asing yang melirik potensi besar di Emiriah Arab dan merancang melabur di sana. Menariknya, negara itu mempunyai peraturan bahawa pemilik harta hanya boleh memiliki harta masing-masing dalam jangka masa sembilan puluh sembilan tahun dan tidak ada sama sekaliaturan yang disebut aturan pegangan bebas. Peraturan itu tetap menarik minat pelabur, sehingga berdirilah bangunan Burj Khalifa yang dibina oleh Emaar Properties, Dubai Marina, Jumeirah Village dan Burj Al-Arab, yang merupakan hotel yang paling mahal dan merupakan bangunan tertinggi di dunia serta projek-projek lain yang pembangunannya tengah berlangsung.

Burj Khalifa, sebuah bangunan bernilai $ 1.5 bilion, hingga tahun ini masih menduduki sebagai bangunan tertinggi di planet Bumi. Sejak berdirinya bangunan ini pendapatan Bandar Dubai meningkat secara signifikan dalam sektor pelancongan. Kemudian, ada pulau-pulau kelapa buatan (kos pembinaan $ 12.300.000.000) juga menarik ramai pelancong dari pelbagai penjuru dunia. Meski demikian, bukannya sama sekali kota ini tidak punya masalah. Sejak tahun 2008 pendapatan negara kasar dijangka turun sebanyak $ 82.110.000.000. Tidak sedikit pelabur yang membatalkan projek mereka di bandar itu pada masa krisis global itu. Harga hartanah mula jatuh secara ketara dan beribu-ribu orang yang merupakan penduduk bandar itu mula kehilangan pekerjaan mereka. Perlahan-lahan tapi pasti, kota ini kemudian seperti mendapatkan semangatnya kembali. Bandar ini mula bergolak lagi dan kegagalan hanya menjadi sejarah singkat dan pembelajaran bagi kerajaan Emiriah.

Edited : facebook.com/kisahbenar.co

Loading...